Tahun Terakhir Dena

15.27

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Penulis: Purba Sitorus
Penyunting: Muhajjah Saratini
Tahun Terbit: 2018
Penerbit: Laksana
Halaman: 204
ISBN: 978-602-407-313-8
Rate: 4



Mendapat beasiswa dari kepintaran bagi sebagian orang adalah anugrah. Mungkin kamu akan terkenal, disegani banyak orang karena kepandaianmu. Tapi bagi Dena, itu tidak terjadi saat dia bersekolah di SMU Harapan. Anak populer adalah dia yang kaya dan punya keluarga yang berpengaruh. Selebihnya, kalian adalah rakyat jelata.

Ini adalah tahun terakhir Dena untuk mewujudkan beasiswa kuliah ke luar negeri, meninggalkan neraka yang memuakkan. Sayangnya, prestasi akademik saja tidak cukup.

Demi rekomendasi dari guru, Dena rela melakukan apa saja termasuk mengajari Adit, cowok bandel, kaya, yang nilainya rendah. Sampai-sampai Dena juga rela bergaul dengan anak-anak populer teman Adit. Ternyata bersama mereka cukup seru. Dena sesekali ingin menjadi Dena yang lain.

Dan dunia Dena jungkir balik. Banyak hal yang terjadi. Kenapa sih Dena ngotot ingin ke luar negeri? Apa Dena berhasil mengajari Adit? Apa yang dilakulan Dena dengan teman-teman populernya?

Aku tidak perlu merasa berdosa ingin kabur dari situasiku. Aku bukan orang aneh hidup dalam keluarga palsu. Aku tidak salah tergila-gila dengan nilai - 83

Baca novel ini seperti kembali ke jaman sekolah! Saya pikir, sedikit kisah Dena pernah juga saya alami. Bagaimana tidak mudahnya mendapat beasiswa. Lalu mindernya bergaul dengan anak-anak populer juga saya rasakan walaupun enggak jadi bulan-bulanan mereka juga sih.

Kadang, kita sesekali ingin jadi orang yang berbeda. Sedikit bandel saya pikir tidak akan bermasalah. Boleh bebas tapi tetap pada aturan, begitu pendapat saya.

Alur cerita novel ini mengalir, ya khas anak remaja. Ada semacam percikan asmara, tapi hanya sebagai pemanis karena itu bukan inti dari novel ini.

Karakter di dalamnya seperti remaja pada umumnya. Ada yang spesial? Em, mereka cukup baik, pas pada porsinya. Perubahan Dena cukup halus. Khas anak muda yang kena arus teman barunya.

Ending.... Dari awal lalu mulai cerita saya nebak akan begini begitu. Aurel dan Karen, saya tidak menduganya. Ya ini akhir tapi tidak benar-benar berakhir.

Dari novel ini saya belajar lagi bahwa:

  • Jangan menunda-nunda pekerjaan. Kita tidak tahu masa sibuk akan datang tiba-tiba.
  • Sekali kita bohong, maka kita akan membuat kebohongan lain untuk menutupi.
  • Jika kita (Remaja) ada masalah, cari orang dewasa yang tepat untuk konsultasi. Jangan dipendam sendiri.
  • Belajar perlu, prestasi perlu juga. Tapi sesekali kita harus membahagiakan diri sendiri.
Novel ini cocok buat kamu yang mau mengenang masa SMA. Buat kamu yang masih remaja, direkomendasikan banget buat baca ini. Buat guru, orangtua, yuk baca bersama anaknya. Kita juga perlu tahu dunia remaja dan apa yang mereka hadapi.

Yang sudah baca novel Tahun Terakhir Dena, apa yang kalian suka? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

21 komentar

  1. saya belum pernah baca buku ini mba.. tapi dari spoiler yang mba tulis, sepertinya buku ini seru dan saya jadi pengen baca.. di Play Books ada gak ya mba?

    Saya juga suka nih dengan quotes : Belajar perlu, prestasi perlu juga. Tapi sesekali kita harus membahagiakan diri sendiri. Hal ini keliatannya sangat dibutuhkan orang-orang saat ini karena banyak yg susah bahagia karena perbuatannya sendiri

    BalasHapus
  2. Dah lama ga baca buku kayak gini mbak,s emenjak tamat SMA mungkin. Alasannya klasik sih

    *sok sibuk

    Andai ada yang mau minjemin, eh :D

    BalasHapus
  3. Aku mau baca buku ini. Udah lama ga baca novel remaja. Sepertinya ringan dan menghibur.

    BalasHapus
  4. wah baca nggak ya, mengenang masa remaja. saat hal tersulit hanya ujian matematika, hehe. makasih mbak reviewnya

    BalasHapus
  5. Sudah lama gak baca buku remaja nih 😊 mau coba baca lagi sebenarnya. Tapi buku ini biasa banget ya kayaknya ceritanya...

    BalasHapus
  6. Kayaknya novel ini bagus, menginspirasi, meski udah emak2 gak ada salahnya donk ya kyk Dena berani ngejar impian, entah itu apa hehe :D

    BalasHapus
  7. Setuju banget ini.
    Jangan menunda-nunda pekerjaan.
    Karena sekalinya kita sibuk, pekerjaan yang seharusnya bisa dikerjakan tadi malah terbengkalai.

    Jadi baiknya memang disiplin terhadap diri sendiri.

    Sukaa sama novel remaja.
    Berasa masih remaja aja gituu...pas baca.
    Ehhehe...

    BalasHapus
  8. Pesan dari novel ini bagus banget. Tentang jangan menunda-nunda pekerjaan karena nanti akan datang masa sibuk itu adalah pesan yang ngena banget. Karena pada dasarnya kayaknya hampir setiap orang pernah mengalami ini dan hadirnya novel ini bisa memberikan reminder yang bagus untuk para pembaca :)

    BalasHapus
  9. Jadi inget drama boys eore flower hehehe.. sekolah yang mementingkan kekayaan ortu, pesan novelnya bagus buat remaja

    BalasHapus
  10. Jadi inget zaman saya SMA, waktu itu kepopuleran memang bukan hanya karena prestasi akademik aja, anak-anak yang berasal dari keluarga kaya dan berpengaruh juga sangat populer. Berarti fenomena itu udah ada dari zaman dulu ya...
    Novelnya bagus banget, ngajak pembacanya untuk gak nunda-nunda pekerjaan dan mengajari untuk tetap berbahagia selain terus belajar.

    BalasHapus
  11. pengen banget dech punya bukunya,, lumayan bisa nolstalgia beberapa tahun silam pas masa putih abu abu

    BalasHapus
  12. Jd inget dulu pas mau S2, sempet ngelamar beasiswa, eh tp ga keterima, gara2 GMATnya jelek wkwkwk ...

    BalasHapus
  13. Kalo baca cerita ini aku pasti melow banget, kalo udh bicara soal masa sekolah dan perjuangannya, aku gak bisa gk nangis.
    Kayaknya ceritanya ringan ya ji, tp bnyak pelajaran tg diambil.

    BalasHapus
  14. Jadi inget perjuangan cari beasiswa sedangkan prestasi akademik ngga ada huhu. Jadi teringat diriku yang suka nunda kalo udah sibuk baru kelabakan dan ngeluh mulu

    BalasHapus
  15. Jadi inget perjuangan cari beasiswa sedangkan prestasi akademik ngga ada huhu. Jadi teringat diriku yang suka nunda kalo udah sibuk baru kelabakan dan ngeluh mulu

    BalasHapus
  16. Yes..kejujuran no 1..
    Sekali bohong..selanjutnya sulit dipercaya..

    Jika ada kebohongan pertama..maka..akan ada kebohongan lain untuk menutupi kebohongan sebelumnya.

    BalasHapus
  17. Bacaan ringan kaya gini bisa bikin mamak sutress jadi hepi. Bikin awet muda.


    Cerita Dena, inget aku zaman SMA dulu. Bukan soal beasiswa sih, tapi soap bergaul dengan anak populer, bener banget tuh. Gak pinter bawa diri, kita deh yanv dibully

    BalasHapus
  18. Wihh kayaknya menarik ya. Aku udah lama gak baca teenlit. Kebanyakan anak gaul pas SMA, begitu udah lulus gak terlalu terkenal lagi. Jadi sekarang kalo liat anak gaul SMA mah biasa aja hehe

    BalasHapus
  19. Ini settingnya di Kota besar ya. Soalnya kejam banget xixxixi.. kalau di Kota kecil yg Pinter ttp jadi populer kok. Btw setuju banget, jangan nunda nunda sesuatu. Krn kalau ntar Ada halangan jadi report sendiri. Makasih ya Jiah, petuah dari Dena udah disampaikan

    BalasHapus
  20. Novel untuk mengenang masa SMU? jangan jangan saingannya dilan nih hehehe. Sepertinya seru nih dibaca, asal jangan baper dan jadi belum move on nginget mantan hehehe

    BalasHapus
  21. Wahhh, menarik juga. Jadi pengen baca, temanya cukup menarik (^v^)

    BalasHapus

Komentar, yuk!